Headlines News :

Kemarau, 20 Hektar Tanaman Jagung Warga SAD Tebo Gagal Panen

MerdekaPost | Rabu, 12 Agustus 2015

Kemarau, 20 Hektar Tanaman Jagung Warga SAD Tebo Gagal Panen
Ilustrasi
MUARATEBO – 20 hektare tanaman jagung milik warga Suku Anak Dalam (SAD) di Desa Muara Kilis, Kecamatan Tengah Ilir, gagal panen. Ini merupakan akibat dari kemarau yang melanda beberapa waktu terakhir yang menyebabkan kekeringan.

"Akhir Juli kemarin sudah kami tanam (bibit jagung,red). Sempat tumbuh subur. Namun karena kemarau panjang, daun jagung yang semula tumbuh subur berubah menjadi kuning dan kemudian mati," keluh Temenggung Tupang Besak, pimpinan kelompok SAD Muara Kilis.

Hal yang sama juga dikatakan oleh Oktaviandi Mukhlis, pendamping warga SAD Muara Kilis. Dijelaskannya, selain karena kemarau panjang, penyebab kematian tanaman jagung milik warga SAD dikarenakan tidak adanya sumber air di lokasi kebun jagung mereka.

Kemarau panjang, sumber air tidak ada. Jadi mereka (SAD,red) tidak bisa berbuat apa-apa. Mereka pasrah saja pada cuaca," tutur Andi.

Yang disayangkan, kata Andi, para warga SAD tengah semangat-semangatnya bercocok tanam.

"Kerugian diperkirakan sekitar 15 juta. Memang tidak banyak, tapi yang dikawatirkan kegagalan ini berdampak pada fisiologi warga SAD. Karena mereka tengah-tengah semangatnya bercocok tanam, namun harus dihadapi dengan kegagalan," jelasnya. (pri)



Posting Komentar

 
Dipublikasikan oleh : CV. BANIO SAKTI Portal Web Merdekapost.net | Berani, Agresif, Aspiratif
Copyright © 2011. |Merdekapost.net |MERDEKAPOST.NET - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Merdekapost.net