Headlines News :

Olahraga yang Cocok Saat Puasa, Apa Saja?

MerdekaPost | Selasa, 23 Juni 2015

Olahraga yang Cocok Saat Puasa
Jakarta - Olahraga tetap bisa dilakukan selama berpuasa. Perhatikan soal pilihan jenis kegiatan dan pengaturan waktu. Ari Fahrial Syam, dokter gastroenterologi di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta memberikan saran, olahraga yang dilakukan sebaiknya tidak terlalu mengeluarkan kalori berlebihan. ”Misalnya joging, futsal, dan basket sampai berkeringat,” katanya. Sebab, kegiatan berat ini bisa menimbulkan dehidrasi.

Menurut Ari, jalan kaki selama 15 menit sampai setengah jam masih layak dilakukan sebelum berbuka. ”Jika cuaca sedang panas, bisa dilakukan di dalam ruangan,” ucapnya. Prinsip utamanya adalah olahraga saat berpuasa mesti disesuaikan dengan kondisi udara dan waktu.

Sudah jamak, saat berpuasa, kebanyakan orang memang membatasi aktivitasnya, termasuk untuk gerak badan. Hal ini, antara lain, diamati Presiden Direktur Gold's Gym Indonesia Corne van Zyl. Dia mengatakan banyak orang menghentikan program olahraga saat Ramadan. Dia menyarankan mereka tetap berolahraga. Sebab, selain untuk membakar kalori, olahraga buat menjaga kesehatan dan kebugaran. ”Asalkan dilakukan dengan waktu dan porsi yang tepat.”

Van Zyl punya tip. Agar tak terlalu menguras energi, durasinya bisa dikurangi. Rumusnya olahraga jangan dilakukan lebih dari 60 menit. Olah tubuh dengan intensitas tinggi seperti aerobik sebaiknya dihindari. Ini untuk mencegah detak jantung dan napas yang terlalu cepat.

Praktisi natural health Indonesia, Phaidon L. Touran, juga menekankan pentingnya tetap aktif berolahraga. Soalnya, saat sahur dan berbuka puasa, orang cenderung menyantap karbohidrat sederhana, seperti mi instan dan nasi putih. Selain itu, makanan yang manis-manis kerap menjadi pilihan utama.

Kata Phaidon, konsumsi makanan seperti itu untuk berbuka bisa membuat gula darah melonjak drastis. Padahal, selama berpuasa, gula darah dalam kondisi rendah karena tak makan. ”Naik-turun seperti ini akan membuat orang lebih cepat lapar dan ingin makan lagi dan lagi.”

Jika keinginan makan ini dipenuhi, tentu bakal merusak program diet. Agar gagal diet tak terjadi, asupan makanan harus dijaga dan tetap berolahraga, tentu dengan porsi yang pas.

Selain itu, menurut Phaidon, olahraga menghasilkan hormon endorfin yang membuat orang menjadi lebih bersemangat. Ini akan meningkatkan mood, yang biasanya memburuk saat berpuasa karena menurunnya gula darah. Masalah pencernaan juga bisa teratasi karena gerakan usus makin cepat sehingga kotoran dalam tubuh lebih cepat dibuang.

Phaidon menawarkan cabang olahraga yang bisa dilakukan, yakni jalan santai, naik sepeda, dan joget. Fitness tetap bisa dilakukan, tapi dengan beban paling ringan, misalnya alat dengan berat 5 kilogram.

NUR ALFIYAH|CHETTA NILAWATI


BACA JUGA :


Posting Komentar

 
Dipublikasikan oleh : CV. BANIO SAKTI Portal Web Merdekapost.net | Berani, Agresif, Aspiratif
Copyright © 2011. |Merdekapost.net |MERDEKAPOST.NET - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Merdekapost.net